kunjungi juga
Loading...
Sunday, July 6, 2014

Asyiknya Mendengarkan Siaran Radio Kesayangan



Asyiknya Mendengarkan Siaran Radio Kesayangan
Asyiknya Mendengarkan Siaran Radio Kesayangan, nama radio mungkin sudah tidak asing lagi bagi kita bahkan setahu saya sebelum mengenal sinetron televisi radio sudah sangat akrab sekali di telinga kita bahkan menjadi teman setia Ibu – ibu rumah tangga saat memasak di dapur sambil mendengarkan acara sandiwara radio di pagi hari atau pun dongeng di sore hari.

Saking kecanduannya mendengarkan sandiwara dan dongeng sampai – sampai sehari pun kita tidak ingin ketinggalan episode dari sandiwara dan dongeng yang selalu di siarkan di radio apalagi dari dongeng – dongeng yang di bawakan oleh Wa Kepoh dan Mang Jaya yang sangat ngetrend sekali di daerah saya pada waktu itu.

Bahkan saking maraknya dan dapat di terima di hati pendengar radio salah satu dongeng yang berjudul Si Rawing sampai sukses di filmkan di layar lebar.

Begitu juga dengan sandiwara radio yang sangat ngetrend saat itu Misteri Gunung Merapi dengan tokoh jahatnya yang terkenal dengan sebutan Mak Lampir, inilah uniknya sebuah cerita bahkan tokoh jahat pun mampu terkenal bukannya tokoh jagoannya yang terkenal “Sembara tunggu pembalasanku he...he...he...”.

Kesuksesan Misteri Gunung Merapi ternyata bukan hanya di radio saja bahkan di film layar lebar dan sinetron televisi pun sukses merebut hati masyarakat.

Satu lagi sandiwara radio yang sukses hingga film layar lebar yaitu babad tanah leluhur Saur Sepuh cerita rakyat sunda yang satu ini juga mampu merebut hati masyarakat.

Asyiknya Mendengarkan Siaran Radio Kesayangan bukan hanya dongeng dan sandiwara radio saja bahkan acara musiknya pun menjadi menjadi sarana kirim – kirim salam dan saling senggol sesama fans dari acara radio kesayangannya hingga terjalinnya tali pertemanan dan silaturahmi bahkan banyak di antaranya yang dapat jodoh dari acara tersebut.

Acara radio pun hingga kini mampu menjadi teman setia di saat melaksanakan aktifitas sehari - hari bahkan radio mampu menjadi teman setia para kaula muda di saat suka maupun sepi hingga yang lagi di landa galau pun radio mampu menjadi pelipur lara dan menggembirakan hatinya.

Dan yang pasti radio dapat menjadi teman setia kita di saat menghadapi macetnya lalu lintas yang bikin stres itu, tetapi dengan mendengarkan radio apalagi mendengarkan suara penyiarnya yang sexy dan lagu – lagunya yang tidak membosankan membuat kita terhibur.

Asyiknya Mendengarkan Siaran Radio Kesayangan, semoga radio tetap exis dan tetap jaya di udara sehingga dapat menghibur kita semua dengan acara – acaranya yang tidak kalah dengan acara – acara televisi bahkan internet sekali pun.

42 comments:

  1. kalau dilihat gari gambarnya jenis radio jaman perjuangan thu mas [-(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener bang Arie, gambar radionya bikin hati pilu ingeeet kampung hik..hik..hik

      Delete
  2. dengerin radio , apalagi pas nunggu buka puasa... huhu
    tambah asyk deh kayak nyA :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. yup... pokoknya bikin lupa waktu deh gan

      Delete
    2. hehe... tapi sekarang gak bise denger radio lagi, soalnya Hp saya jatuh k'aer huh :'(
      jadi dead deh hape nya wkwkwkk :D

      Delete
    3. sudah pengen di ganti kali tuh hape gan... hehe..

      Delete
  3. Saya dulu suka dengar radio SONORA Jakarta. Waktu saya masih duduk di bangku SMA di Bekasi, era taon 1989. Acara yang saya suka waktu itu adalah TOP STAR SONORA dan juga AMKM alias Anda Meminta Kami Memutar terutama AMKM Malam. Wah senangnya jika bisa mendengar radio kesayangan. Kini saya masih setia sama SONORA FM karena cabang Sonora juga ada di kota Pontianak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah itu saya juga masih ingat mas... AMKM jaman saya masih kecil tuh mas... acaranya keren banget yang di padu dengan suara penyiarnya yang kalem banget, beuh jadi teringat masa kecil nih...

      Delete
    2. Sesama pelanggan setia Radio Sonoro dong Bang sama saya :D :D :D jadi malu. sering kirim lagu ya ..... wkwkwkwkwkwkwk :D

      Delete
    3. loch... b-( kang asep ko' bisa samaan gituh ya...persis radio kesayangannya dan tahunnya ge' ngga beda banget masa...ko' bisa gitu yah? b-( b-( b-(

      Delete
  4. denger radio sambil nyantai, aduh mantap deh :D

    ReplyDelete
  5. waktu tahun 90an saya suka banget sandiwara tutur tinular mas

    ReplyDelete
    Replies
    1. oh..iya mas... sandiwara tutur tinular saya ingat itu... keren deh

      Delete
  6. Postingan ini memulangkan angan ke masa hidup di desa... sedih.com

    Salam rindu dari Pulau Dollar

    ReplyDelete
  7. Dulu radio seperti ini selalu menjadi teman saya belajar, apalagi kalau lagi acara kirim-kirim lagu, dan drama radio perang-perangan pendekar gitu. :D

    Salam

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau teringat masa kecil dan remaja terasa indah ya mas yang di mana radio yang selalu menemani kita pada waktu itu.

      Delete
  8. masih awet ya mas, kalau ndak salah radio jenis itu susah lho mencarinya saat ini, kalau pun ada pasti harganya pantastis

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya biasanya begitu semakin tua dan semakin langka maka harganya semakin mahal

      Delete
  9. wah Radionya mengingatkan saya kemasa lalu,dimana pada waktu itu masih ngetop ngetopnya sandiwara radio,Tutur Tinular,seharipun tak pernah ketinggalan,hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama kang... tutur tinular saya juga sangat suka... nyesel deh kalau sampai ketinggalan acara itu hehe...

      Delete
  10. baru kemarin saya beli radio analog klasik, kangen dengerin radio jaman dulu.
    radio jaman sekarang serba digital, bosen juga.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau radio klasik, acaranya klasik juga ya mas :-d

      Delete
  11. Nostalgia ini ceritanya gan, mengenang masa lalu.. misteri nini pelet, siluman gunung ciremai..dulu sampai dibela-belain mendengarkan bareng temen2 satu RT..hehehe

    salam kenal

    ReplyDelete
    Replies
    1. tepat sekali gan... di tempat saya juga sama jika mendengarkan sadiwara radio maupun dongeng itu kumpul bareng teman - teman dan tetangga, abisnya yang punya radio pada jaman dulu itu masih jarang hehe... salam kenal juga gan terima kasih telah mampir

      Delete
  12. sampai sekarang saya juga masih mendengarkan radio, selain update informasi musik, juga mendengarkan berita yang lagi hangat-hangatnya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama gan tapi saya hanya mendengarkan acara musiknya saja, abis musik di radio itu ga ngebosenin sih...

      Delete
  13. pernah ngalamin jadi penyiar radio, tapi kalo sekarang udah jarang mungkin yang dengerin radio

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah keren sekali tuh jadi penyiar... padahal banyak juga tuh artis - artis beken yang karirnya berawal dari penyiar radio, pendengar radio masih banyak teh...

      Delete
  14. radio memang g ada matinya kalo di handphone saya sempetin pake radio inet biar bisa denger siaran didaerah saya walau saya lagi jauh

    ReplyDelete
    Replies
    1. wih keren tuh... sayang saya masih pake handphone jadul mas jadi ga bisa dengerin radio via inet

      Delete
  15. Radio emang tak lekang oleh waktu ya kang :p
    bahkan saya rela beli hape china hanya untuk denger radio selain buat tpun juga, soalnya hape radio bisa dibawa kemana-mana alias praktis :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul sekali kang radio mampu menjadi teman setia kita di setiap waktu

      Delete
  16. walaupun udah ada tv , tapi radio masih tetap terkenal gan

    ReplyDelete
    Replies
    1. masih gan dan radio akan ada selamanya

      Delete
  17. itu radio keluaran tahun berapa? masih dipakai sampai skrng

    ReplyDelete

 
Toggle Footer